//statistik Start Up Indonesia #Apakah banyak CEO yang kuliah di luar Negeri

statistik Start Up Indonesia #Apakah banyak CEO yang kuliah di luar Negeri

Pada level Sarjana (S1) dari total 102 pendiri, 58 orang belajar di luar Indonesia dan 44 orang belajar di Indonesia. Sedangkan di level pascasarjana (S2) hanya 4 orang yang belajar di Indonesia, sisanya 32 orang memutuskan untuk belajar di luar Indonesia. Pada level MBA, hanya 2 orang yang belajar di Indonesia, 16 pendiri lain belajar di luar Indonesia.

Berdasarkan data ini bisa kita tahu bahwa pada level sarjana (S1), universitas lokal hampir dapat menyaingi universitas internasional, hanya berbanding 14 orang. Namun pada level pasca sarjana (S2), kebanyakan founder startup memutuskan untuk kuliah di luar negeri. Sebagai contoh;

  • CEO Fabelio Marshall Tegar Utoyo, ia mengambil S1 di ITB dan melanjutkan S2 di University of Sydney.
  • CEO Investree Adrian A. Gunadi, mengambil S1 di UI dan melanjutkan S2 di Rotterdam School of Management, Erasmus University.
  • Chief of Product Ruang Guru Iman Usman yang mengambil S1 di UI dan S2 di Teachers College of Columbia University.

Pada level Master of Business Administration, mayoritas pendiri belajar di luar Indonesia. Hanya dua orang yang mengambil gelar MBA di Indonesia. Mendapat gelar Master of Business Administration (MBA) adalah sebuah kebanggaan tersendiri, dan syarat yang ditentukan tidak semudah ketika mengambil pascasarjana. Ini salah satu alasan mengapa kebanyakan founder startup mengambil gelar MBA nya di universitas yang ternama.

Data ini menunjukkan bahwa pada level sarjana (S1), universitas lokal tidak kalah jauh dengan universitas internasional dalam hal jumlah pendiri sukses yang dicetak. Namun memang perlu ada peningkatan kualitas pada level pendidikan yang lebih tinggi agar semakin banyak pendiri-pendiri sukses yang berasal dari universitas lokal.